Ganti Gearset dan Monoshock New Jupiter MX dengan brand aftermarket.

Setelah beberapa waktu menahan hasrat untuk mengganti part Jumex yang sudah rusak tiba saatnya STB mencurahkan isi hati apa aja sih kurang dan lebihnya pakai part aftermarket? Yuk simak pada tulisan berikut ini. 

Untuk review kali ini STB ga bisa ngasih pict kilometer jarak tempuh Jumex ya gaes soalnya kabel spedometer Jumex rusak dan uang lemburan STB juga belum turun hehehe.. Pada posting sebelumnya STB share tentang part aftermarket yang STB dapet di pusat aksesoris motor di Jl. Otista Raya Jakarta Timur, dan pada hari minggu siang 2 Oktober 2016 STB berkunjung ke bengkel langganan dengan membawa part-part yang akan dipasang oeh mekanik dibengkel tersebut. Pas baru dateng sempet bete juga sih soalnya bengkel langganan STB ini kalo hari minggu penuh banget apalagi kalo tanggal muda, but bawa enjoy aja gaes minum teh pucuk duduk manis sambil nunggu giliran tiba. 

Hoam,.. setelah angop-angopan mata beler kena angin sepoy-sepoy tiba juga giliran Jumex dibedah, tanpa basa-basi langsung STB diparanin mekanik dan ditanya apa aja yang mau diganti lalu STB keluarin satu persatu part yang bakal diaplikasikan ke Bebek Tempur STB meliputi Gearset racing SSS depan mata 15 belakang mata 40, rantai SSS HSBT gold, bearing roda Kagawa, bearing gear Yusaka, dan monoshock Kayaba warna kuning.

Dimulai dengan mencopot cover gear depan dilanjutkan mencomot roda belakang kemudian melepas body samping kiri kanan dan terakhir melepas monoshock standart Jumex yang sudah bocor dan mental-mental yang umur pakainya kurang lebih 4 tahun semenjak turun dari dealer Yamaha.

mekanik selesai memasang monoshock. Foto: Prima Revolusi.

mekanik mengencangkan baut pengunci shock. Foto: Prima Revolusi.

Untuk motor bebek sport yang satu ini emang dari edisi pendahulunya terkenal sangat ribet kalo mau bongkar pasang soalnya banyak baut apalagi body bagian depan, untung saja mekanik sabar. Setelah monoshock rapi dipasang proses berikutnya yakni mengganti gear standart Jumex yang sudah pernah STB ganti sekitar 2 tahun yang lalu dengan gear racing aftermarket.

Mekanik memasang gear dan bearing. Foto: Prima Revolusi.

Karena usia pakai juga karena sering hujan-hujanan dan terkadang melewati medan ekstrim seperti banjir maka STB putuskan untuk mengganti bearing roda, bearing gear, dan juga karet tromol agar perfoma semakin balance. Setelah monoshock dan gear telah terpasang rapi STB meminta untuk sekalian service karbu dan ganti oli untuk apalagi kalau bukan untuk menunjang perfoma gaes. Buat biaya yang STB keluarin ga terlalu mencekik ko gaes, rinciannya sebenernya ada di nota tapi entah dimana STB lupa naro jadi cuma inget dikit-dikit hehe..

Biaya pasang part berikut rinciannya:

  1. Oli Shell advance AX7 1 lt 52k.
  2. Karet tromol 15k.
  3. Service karbu 25k.
  4. Ongkos pasang gearset dan monoshock 45k.
  5. Tip buat montir (rahasia).

Biaya belanja part berikut rincianya:

  • Gearset + rantai SSS gold 370k.
  • Monoshock KYB 360k.
  • Handgrip KTC 40k.
  • Bearing roda 2pcs KGW 30k.
  • Bearing gear 1pcs Yusaka 15k.

Well done, nah kalo udah dipasang tinggal dibedain sensasinya transisi dari part standart pabrik dengan part aftermarket.Bener gaes pas baru dijajal gearset SSS ini emang aseli mantep banget ga berisik beda banget lah waktu STB pakai gearset standart gemericik setiap kali dibawa jalan, dengan kombinasi mata gear depan 15 dan belakang 40 alhasil tarikan jadi enteng benget buat mencapai 0-60 kpj sangat mudah, tapi kalo buat mencapai 100kpj agak kuwalahan gaes mungkin ini pengaruh dari ukuran gear. Sebenernya kombinasi ini sengaja STB aplikasikan buat mensiasati kemacetan diibukota gaes Stop and Go jadi lebih lincah, disamping itu STB juga bukan tipe biker yang suka kebut-kebutan dijalan cukup lari santai aja 40-60kpj udah cukup gaes buat STB. Untuk monoshock sendiri karakter si Kayaba ini memang lebih keras dibanding dengan monoshock bawaan Yamaha, tapi justru yang seperti ini cocok buat Jumex mengingat medan yang dilalui cenderung agak ekstrim, sering ngelewatin jalanan terjal bebatuan gaes maklum pinggiran kota. Overall STB cukup puas lah setelah semua part terpasang, riding lebih nyaman dan terasa lebih gesit dari sebelumnya, suspensi sesuai dengan gaya riding STB dan Jumex tampil lebih kece.

Yap sepertinya cukup sharing tentang pegalaman STB mencoba part aftermarket, untuk penutup STB kasih bonus foto perbandingan tampilan Jumex dulu dan sekarang a.k.a after and before, check this out gaes!

Perbandingan Jumex sebelum dan sesudah. Foto: Prima Revolusi.

Ban tubeless Michelin, gearset SSS, monoshock KYB. Foto: Prima Revolusi.

Jumex tampil lebih menawan. Foto: Prima Revolusi.

Iklan
Dipublikasi di Otomotif | Meninggalkan komentar

Ganti Rantai Kamrat/Keteng Jumex Pada Tahun Ketiga 37.623 km.

Selamat siang gaes bagaimana kabarnya? Udah hari jumat nih pasti semangat donk persiapan buat weekend, kalo STB sih sibuk nyari-nyari referensi sana-sini buat besok berkelana diseputaran ibukota, yah namanya juga Satria Berkelana hehe..

Well for this moment i will share an important thing, yang pada suatu hari ketika STB dapet job buat antar dokumen ke PLN PUSLITBANG daerah Duren Tiga Jaksel deket Pancoran gaes arah Kalibata. Jangan salah paham dulu loh gaes nanti dikiranya STB ini kurir dokumen lagi bukan bukan, jadi kebetulan kurir di office STB bekerja itu lagi overload jadi ya mau ga mau STB sama my Boss jalan sendokir buat antar dokumen tersebut.  

Singkat cerita mobil office and driver juga ga ada nah STB genjot aja si Jumex yang pada hari sebelumnya ga terlihat gejala apa-apa tapi pas riding start from Kamal Muara IX Jakut pukul 09:45 wib dan tiba di Duren Tiga Jaksel pukul 10:15 wib kok dirasa ada bebunyian aneh yang bikin curiga, selagi riding dijalan sih ga begitu ngeh juga kalo ada bebunyian aneh cuma emang berasa agak berat tarikan Jumex STB pikir itu mungkin karna ban kurang angin, eh usut punya usut pas lagi diparkiran yang sunyi senyap STB engkol si Jumex and what the f*ck happend.. bunyi “uduk uduk uduk…. glek.. glek glek..” mirip helikopter gaes suaranya kenceng banget aneh bin mengherankan soalnya Boss STB juga kebingungan itu suara berasal dari mana, kalo rantai keteng bunyinya ga seperti itu katanya. Yowis lah dengan hati yang was-was pikiran kacau selesai antar dokumen STB pamit sama Boss buat ke bengkel langganan servis besar, sesampainya dibengkel pukul 16:45 wib mekanik bilang waktunya ga cukup soalnya bengkel tutup pukul 17:00 wib. 

Keesokan harinya STB bawa ke bengkel pagi-pagi, mekanik udah pada tau kondisi Jumex soalnya waktu sore itu STB udah curhat panjang lebar, dan pas Jumex di nyalain you know lah bebunyian aneh itu datang dan bikin mekanik pada ketawa sampai kebingungan, malah Jumex dikatain “buset dah ini motor apa mesin jahit, anjir si gondrong bikin STB sewot aje suee…  

Disela-sela guyonan STB sharing dan mekanik mengusulkan untuk mencoba bongkar mesin dan ganti keteng, yaudah lah apapun STB lakukan asalkan Jumex pulih kembali, sekedar info aja montir yang ngerjain Jumex kali ini bukan montir yang biasa STB pakai jasanya, soalnya montir yang lagi kosong tinggal satu orang, yakni mohon maaf sebelumnya bukan bermaksud rasis dll hanya bercerita real dilapangan, mekanik tersebut dari etnis cina Medan dan merantau ke Jakarta tanpa mengenyam pendidikan dan dari kecil sudah terbiasa langsung praktek begitu pungkasnya sewaktu STB tanya-tanya. Yah maklum namanya ga pernah dapet teori, hanya praktek yang diutamain jadi STB ga sempet ngeliat dari mana si montir start sampai keteng baru pun STB ga dikasih lihat terlebih dahulu kemasannya jadi ya ga ada pict, tau-tau kamrat lama udh dicopot aja, aduh broo..

Mekanik terlihat sedang membongkar bagian kiri mesin. Foto: Prima Revolusi.

Bagian tutup magnet dan keteng yang sudah dibongkar. Foto: Prima Revolusi.

Rantai kamrat/keteng baru sudah terpasang. Foto: Prima Revolusi.

Mekanik merangkai kembali bodi motor. Foto: Prima Revolusi.

Setelah sekian jam menunggu sambil was-was juga ngeliat Jumex di bedah mesin kirinya akhirnya beres juga, perlu diketahui ya gaes walaupun yang diganti cuma rantai kamrat/keteng tapi ada beberapa komponen yang mau tak mau harus diganti juga karna proses bongkar seperti oli mesin dan air radiator, karna tidak efektif dan tidak dianjurkan untuk menampung oli ataupun air radiator untuk dipakai kembali dan disarankan diganti baru. 

Setelah rapi pasang keteng STB meminta mekanik buat servis karbu agar perfoma lebih menunjang gaes mumpung rantai kamrat baru setelan karbu juga direset kembali. Dan disela-sela pengerjaan STB nanya-nanya apa sih penyebab rantai kamrat/keteng kendor seperti yang STB alamin dan mekanik menjawab hal itu disebabkan karna kurangnya suplai oli ke rantai kamrat jadi dalam keadaan sangat panas serta gesekan terlebih pada Rpm tinggi menyebabkan rantai mulur dan aus, dan jika dibiarkan bisa berbahaya karna rantai kamrat yang lepas bisa berhamburan di dalam mesin dan yang pasti merusak part lain beber mekanik. Jadi gaes pesan saya jangan sepelein oli mesin yang kering dan selalu ganti oli berkala jika dirasa ada suara mencurigakan suaranya mirip kenalpot bocor dan disertai gemericik, tarikan juga berasa berat langsung saja bawa ke bengkel langganan dan terpercaya untuk segera diperbaiki agar tidak menimbulkan masalah yang lebih besar. 

Struk total ongkos servis. Foto: Prima Revolusi.

Diatas STB sertakan total biaya yang dikeluarkan untuk servis besar di bengkel langganan STB, bisa untuk pembanding ataupun untuk mengestimasi jika gaes ingin menservis motor di bengkel lain. Untuk hasilnya STB sangat puas karna bebunyian aneh hilang dan Jumex sewaktu digass langsung loncat (lebaaayyy) saking nariknya gaes, wajar keteng baru. Masalah biaya lumayan lebih irit gaes dibanding ke bengkel resmi, tapi jangan asal ya gaes memilih bengkel tetep waspada dan be smart biker and be smart buyer, see yaa!!

Tercatat jarak tempuh pada saat penggantian part rantai kamrat. Foto: Prima Revolusi.

Dipublikasi di Otomotif | Meninggalkan komentar

Memanjakan Mata, Berbelanja Aksesoris Motor di Jl. Otista Raya.

Hey gaes apa kabar?.. udah weekend lagi aja yah, gimana malem minggunya gaes hmm.. udah kemana aja jalan-jalannya hari ini? Apa jangan-jangan ada yang lagi PW di atas kasur nih sambil tarik selimut, yaa you know lah akhir-akhir ini cuaca emang kurang bersahabat, terkadang hujan datang tanpa diduga-duga tapi sebenernya sih emang bulan ini memasuki musim penghujan gaes makanya akhir-akhir ini suka turun hujan. Ngomong-ngomong soal hujan STB punya tips nih gaes buat para biker yang suka “berkelana” biar tetep nyaman selama berkendara, tipsnya apalagi kalo bukan sedia mantel sebelum hujan. Loh jangan disepelein loh gaes namanya lagi jalan lagi riding enak-enak eh tau-taunya mendung gelap ketiup angin langsung bresss hujan turun basah semua dah tuh badan baju sama celana kuyup lepek, gajadi dah jalan-jalan ya kan.. makanya gaes sedia mantel di jok motor, beli aja mantel yang setelan celana + atasan gaes, tidak disarankan pakai mantel model ponco / batman ya gaes soalnya selain air masih bisa tembus, karna mantel ponco berkibar-kibar kaya bendera itu sebenernya berbahaya buat biker lain gaes soalnya bisa aja jubah menutupi stoplamp pada motor kita, nah pas posisi jalan gelap bisa aja kita diseruduk biker lain dari belakang gara-gara lampu belakang kita ketutupan, tuh jangan disepelein ya gaes.

Gasspoll gaes ke topik pembahasan, well karena STB ini doyan berkelana riding ke seluruh pelosok Ibukota so pasti perawatan motor juga harus ekstra diperhatikan, setuju kan gaes.. jadi gini gaes si Jumex,, wait wait siapa itu Jumex? Oops.. sorry gaes lupa STB belom perkenalan, gini-gini jadi si Jumex ini jagoannya STB gaes, yang nemenin STB mengembara kemana-mana, yap motor pabrikan Yamaha lansiran tahun 2012 dengan jenis bebek sport yang mengusung isi silinder 135cc ini STB beri nickname “Jumex“. Seperti yang gaes-gaes tau namanya motor kalo digeber buat harian buat jarak jauh yaa umur si onderdil juga makin berkurang gaes karena pemakaian cukup ekstra. Begitu pula dengan Jumex, gearset udah bunyi “kretek-kretek” pernah lepas juga rantainya dan harus diganti, monoshock juga udah ga begitu membal kalo kena gajlukan atawa polisi bobo bunyi “jeduk” aduh simbok ndasku mumet Jumex minta jajan piye iki. So melihat situasi dan kondisi, mumpung lagi libur dan dompet masih lumayan tebel STB berinisiatif untuk berbelanja sparepart motor ke pusat aksesoris motor, awalnya sih STB nyoba nyari ke pusat aksesoris motor yang ada di Jl. Kebon Jeruk III daerah Sawah Besar gaes ga jauh kok dari Glodok, tokonya sih emang lengkap surganya biker deh disana, tapi cerita punya cerita STB dapet pengalaman kurang mengenakan disana soalnya banyak calo didepan toko gaes, awalnya sih nanya kita mau cari apa nah sama si calo dicariin tuh barangnya tapi dengan harga yang tidak wajar, jadi hati-hati ya gaes kalo gaes-gaes mau belanja disana jangan pernah ngelirik calo didepan toko, langsung ketokonya aja nanya sama yang punya toko wis titik, oh ya satu lagi gaes tukang parkirnya disana juga nyewotin agak maksa gitu intinya hati-hati gaes dan waspada. Dari pengalaman yang STB alamin tersebut akhirnya STB nanya-nanya sama temen sesama Biker singkat cerita STB diarahin buat belanja aksesoris motor di Jl. Otista Raya Jakarta Timur gaes. 

Pagi hari tadi pukul 10:00 wib STB on the way gaes bareng Doi start dari Cengkareng Jakbar, but when we riding on Daan Mogot street pas sampe depan Indosiar tiba-tiba hujan turun bress, aduh… asiknya.. daripada basah kuyup gaes sementara STB nyari emperan buat neduh sambil pakai mantel yang STB udah siapin 2 stel mantel, udah rapi pake mantel ngacir lagi dah wusss… Sepanjang jalan dan sejauh mata memandang hujan lebat emang sedang mengguyur ibukota siang tadi gaes, tapi pas turun dari fly over Pancoran beberapa puluh meter dari fly over STB liat aspalnya kering kerontang alias kaga hujan sama sekali gaes, waduh.. kok bisa kaya gitu yaa hujan sebagian doank hmm, so daripada tengsin dijalanan panas-panas pakai mantel STB menepi saja buat lepas mantel dan nyempetin buat selfie di pinggiran jalan.

STB bersama Doi di sekitar Pancoran Jakarta Selatan. Sumber : Foto Pribadi.

Mengembalikan mood dengan berselfie. Sumber: Foto Pribadi.

Padahal hujan deras-derasnya pas di daerah Slipi Jakbar loh gaes sampe-sampe STB sama Doi lepas sepatu biar ga kebasahan dan STB nyeker sambil riding soalnya ga bawa sendal cadangan, ini tidak direkomendasikan ya gaes jadi jangan ditiru, sebisa mungkin bawa sendal cadangan demi kenyamanan dan keselamatan selama riding. Skip gaes, STB akhirnya tiba di Jl. Otista Raya setelah beberapa kali neduh karna hujan dateng lagi dateng lagi. 

Peta Lokasi Jl. Otista Raya Jakarta Timur. Sumber: screenshoot Waze.

Berbelanja pun dalam keadaan hujan, lompat dari toko satu ke toko lain demi mendapatkan harga yang sreg dihati akhirnya ketemu juga dua toko yang harganya tidak terlalu “ngetok” banget lah, pada kesempatan tersebut STB menggaet Gear depan ukuran 15 dan gear belakang ukuran 40 plus rantai baja warna gold tipe HSBT 130 link merk SSS yang STB tebus dengan mahar Rp. 370.000,- di toko King Motor. Merasa belum puas disitu STB kemudian berjalan menuju toko PJM Otista tanpa tawar menawar harga karena penjaga toko meyakinkan kalo belanja di PJM tidak dimahalin so STB memboyong Monoshock MX 135 LC merk KYB berkode KYOS11070K warna kuning dengan mahar Rp. 360.000,- dan handgrip merk KTC dengan mahar Rp.40.000,- sukses STB masukin tas buat dibawa pulang.

Hasil berbelanja sparepart motor di Jl. Otista Raya Jakarta Timur. Sumber: Foto Pribadi.

Pengalaman berbelanja yang mengesankan dan STB alamin sendiri gaes, rela hujan-hujanan dan beberapa kali neduh dan sesekali kebingungan di jalan tetapi hasilnya tidak begitu mengecewakan tempat berbelanja juga nyaman, sekedar informasi di depan toko banyak terdapat montir atawa jasa pasang onderdil yang siap membantu gaes memasang part yang gaes beli, enaknya belanja di tempat ini yaitu tidak ada calo ataupun tukang parkir yang iseng gaes, tapi kalo gaes-gaes ingin lebih aman parkirin aja motornya di depan Alfamart gaes yang letaknya tidak jauh dari toko-toko aksesoris yang berjejer di Jl. Otista Raya dan jangan lupa gunakan gembok ganda agar lebih aman gaes, dengan begitu berbelanja terasa lebih tenang. Untuk sparepart diatas yang STB beli memang merk aftermarket gaes dan STB sengaja milih part Racing karna pengen mengupgrade performa Jumex agar lebih gahar selama menemani STB berkeliling sudut-sudut Ibukota. Untuk review pemakaian part Racing diatas akan STB share pada artikel berikutnya ya gaes, selamat malam and keep safety riding.

Dipublikasi di Otomotif | 4 Komentar

Suka-Suka Berbelanjaria di Pasar Pagi Asemka, “Kapal Kaleng Klotok-Klotok”.

Whats up gaes, setelah sepekan melewati sibuknya ngantor dari bangun pagi-pagi mata ngantuk panas-panasan dijalanan sampai macet yang tak terhindarkan ditambah polusi suara, efek dari bunyi bising kenalpot kendaraan bermotor serta bunyi klakson yang semakin menambah setres berkendara di setiap sudut jalanan Ibukota ini. Yah abis mau gimana lagi yaa pertumbuhan penduduk semisalkan kaum pendatang dari kota lain menuju kota Jakarta belakangan semakin membeludak, terlebih jaman sekarang hampir setiap kepala punya motor, remaja baru lulus sekolah aja setelah dapet pekerjaan pasti langsung ambil motor soalnya sekarang ini jamannya semakin mudah buat kredit motor, bahkan ada juga Dealer motor yang kalo kita mau kredit motor tanpa DP langsung bisa dibawa pulang tuh motornya, alamak aje gile…

Nah pasti udah paham donk gimana capeknya, gimana setresnya ngadepin hari senin-jumat yang super sibuk ini, kebayang lah buat sejenak ngerefres pikiran dengan bermacam cara seperti liburan, jalan-jalan, nonton, makan di kedai langganan, ataupun shoping di pusat perbelanjaan. Kalo STB sih emang setiap akhir pekan disempet-sempetin buat jalan, soalnya sayang kalo libur akhir pekan cuma buat tiduran dirumah, disamping ga sehat gaes juga kurang bagus kalo kita kurang wawasan. BTW akhir pekan ini liburnya lumayan panjang juga loh karena senin 12 September 2016 Umat Muslim di Indonesia merayakan Hari Idhul Adha, kalo orang kita mah nyebutnya Lebaran Haji, udah bisa ditebak deh kalo mau lebaran haji pasti dijalan-jalan banyak penjual hewan Qurban dadakan. Baik gaes kita on the way ke topik utama, jadi STB tadi siang berniat mau beli silicon case buat smartphone nah nyari tuh di ITC Roxy Mas ga perlu waktu lama langsung aja belanja di toko langganan yang kalo kita beli barang makin banyak harganya makin miring, yah semacam kaya grosiran gitu sih tapi bukan grosir mungkin lebih tepatnya diskon kali ye. Berhubung udah puas belanja asesoris smartphone di ITC Roxy Mas STB nanya ke Doi mumpung masih siang mau jalan kemana lagi ya.. tiba-tiba Doi nyeletuk “ke pasar pagi aja yuk, disana kan banyak barang-barang unik”. Okelah tanpa babibu langsung tancep gas, gasss polll….. rem polll…. wkwkwk kaga jalan donk motornya di gas tapi direm… 

Sekitar pukul 15:00 wib STB landing di kolong tol asemka, what kolong tol?? Eh eh sebentar nih STB kasih tau, jadi Pasar Pagi Asemka itu letaknya emang dibawah kolong tol, dulunya pada zaman penjajahan Belanda daerah ini emang kawasan pecinan Batavia dan merupakan pusat perdagangan yang sampai sekarang masih beroperasi. Berbagai barang dijual murah disini gaes, mulai dari suvenir pernikahan, mainan anak-anak, botol minum, boneka, stiker dinding, sepatu, pokoknya banyak deh sampe pusing disini kalo mau belanja saking banyaknya pilihan.

Doi lagi foto bareng bang Anton Juru Parkir langganan STB.

Situasi pasar pagi asemka banyak PKL menggelar barang dagangan.

Kalo ini foto STB sama doi nih Gaes kece kan.

Tapi ya gaes yang namanya pasar terbuka kaya begini pasti kondisi lalu lintas juga terganggu, ga jarang disini suka macet kalo mobil lagi pada lewat, hampir setiap sudut jalan dijadiin lapak buat gelar dagangan walah-walah gimana ga mau macet coba, ditambah disini juga ga ada parkir motor khusus yaudah pada parkir aja dipinggir jalan yang ada juru parkirnya tapi tetep aja gaes namanya “parkir liar”. Oh iya STB mau curcol dikit nih gaes soal parkir, jadi setahun yang lalu STB kesini sama Doi ceritanya mau nyari bantal doraemon, baru aja parkir baru aja jalan udah rame aja ini pasar pada riuh teriak-teriak “razia… razia… ayo bubar… kabur…” Otomatis panik donk bingung sambil bertanya-tanya sebenernya ada razia apa sih?, akhirnya STB nitipin Doi ke tukang jualan bantal, FYI keadaan saat itu gaduh banget kaya di film-film kalo lagi kerusuhan STB pun lari nyari tempat dimana motor STB diparkir, dan tau ga gaes apa yang terjadi?? Yap.. motor STB ban belakangnya udah dicabut pentilnya sama segerombolan Dinas Perhubungan, oalah ternyata razia parkir liar dari Dishub toh yayaya.. dan yang bikin sewot entuh tukang parkir cuma bilang “yah sorry bang telat keburu dicabut pentilnya”. Hmm, merenung sejenak dan STB mikir kalo ini emang bukan salah Dishub menggelar razia parkir liar dan yang namanya hukum itu emang harus ditegakan. (padahal mah dalem hati sebenernya dongkol liat motor kempes)..

Kembali ke topik utama, di pasar pagi asemka itu unik gaes aseli. Jadi misalkan disana mau hujan pasti orang-orang yang berjualan di sana pada teriak “uluk uluk uluk uluk…” yaa memang begitulah kebiasaan orang tua jaman dulu, entah mengusir hujan entah memanggil hujan yang jelas namanya mendung udah gelap hujan pun jatuh bertaburan dan orang-orang pada lari berhamburan gaes, sedap!!..

Kiri-kanan kulihat saja banyak pedagang kaki lima dan dari jauh kok ada penampakan sebuah nostalgia masa bocah dulu, ternyata barang impian STB dari kecil gaes barang yang selalu hadir dalam setiap mimpi, yang waktu STB masih kecil ngerengek-ngerengek minta dibeliin sama nyokap tapi kaga dibeliin juga, finally now ketemu juga dan langsung STB tebus dengan mahar Rp. 15.000,- satu buah.

Ini nih gaes barangnya unik antik dan membangkitkan memori banget.

Lalala… Yeyeye… Lalalala… Yeyeye, alhamdulillah ya allah akhirnya kebeli juga nih kapal-kapalan (sambil lompat kegirangan). Jadi yang waktu kecil suka mainan beginian berarti kita seumuran gaes, ini barang emang aseli unik banget, canggih cuma pake kapas ditetesin minyak sayur terus dibakar ditaruh di badan kapal dan eng ing eng kapal jalan sendiri di atas air seember. Seninya kapal-kapalan ini bisa membangkitkan memori gaes, sekaligus membangkitkan emosi nyokap STB gara-gara bunyi khasnya “klotok.. klotok.. klotok..” yang menurut nyokap bikin sakit kuping, makanya waktu kecil kaga dibeliin dan STB cuma minjem punya temen, huh nasib.

Dirasa cukup muter-muternya nyari barang-barang unik dari ujung ke ujung dan ujung-ujungnya bisa ditebak, yah perut mulai laper gaes.. tapi gaes-gaes ga usah kawatir soalnya disini juga tersedia kuliner dengan berbagai pilihan seperti soto ayam, sate ayam, sop kambing, dll. Dan kali ini STB memilih untuk menyantap Bakmi dan Doi milih makan Bakso.

mie ayam dan bakso di kantin pasar pagi asemka.

Masalah harga ga mahal kok gaes normal seperti pada umumnya orang jualan bakso dan bakmi, untuk soal rasa makanan yang STB dan Doi makan rasanya enak kok gaes. Gimana gaes tertarik buat menikmati akhir pekan di pasar pagi asemka? Berbelanja itu kan ga harus di mall yang mewah, jalan juga ga perlu ditempat yang meningkatkan gengsi, cukup ditempat yang sederhana saja namun bisa membuat suasana hati menjadi riang gembira dan tak perlu mengeluarkan banyak biaya. 

See you next time Gaes di artikel berikutnya, bye-bye..

Dipublikasi di Belanja Murah | Meninggalkan komentar

Kuliner Nikmat di Jakarta Barat, “Tahu Gejrot Juragan”.

Ngomongin kuliner emang ga ada matinya ya gaes, apalagi di negeri kita tercinta ini tersohor banyak makanan khas yang luar biasa enak rasanya, salah satunya adalah Tahu Gejrot. What is that Tahu Gejrot? Oke ini rangkuman singkatnya, Tahu Gejrot adalah makanan khas yang berasal dari kota Cirebon Jawa Barat Indonesia, materialnya yaitu tahu yang udah di goreng dipotong kecil-kecil and then dikasih bumbu kuah yang terbuat dari perpaduan asam jawa, gula jawa, dan kecap, kemudian ditambah ulekan cabe rawit, bawang merah, bawang putih, dan gula jawa.

Allright, kali ini STB pengen berbagi pengalaman sekaligus promosi kali ya bahasa kasarnya. Well sepulang kerja STB iseng jalan-jalan sore niatnya sih pengen makan bakso, sembari muter-muter keliling Cengkareng sambil tengak-tengok kanan dan kiri tapi kok kaga ketemu juga yah tukang baksonya yang dirasa tempatnya nyaman dan rasanya enak, nah pas lewat Taman Palem Lestari seberang jalan Mal Carefour Taman Palem STB ngeliat ada hal nyeleneh nih gaes, bagaimana tidak lah wong ada gerobak tapi dikerumunin orang-orang Cina, ABG, SPB, SPG, SMP, SMA, Pegawai Swasta hingga orang tajir rela turun dari mobil dan mengantre hanya untuk beli “Tahu Gejrot Juragan”.

Tahu gejrot juragan terletak tepat di depan Bank UOB Taman Palem Lestari Jakbar.

Tukang tahu gejrot sedang melayani pembeli.

Terlihat antrean semakin berkurang.

loh loh kok sepi?? yaiyalah gaes lah wong STB urutan paling bontot, itu juga nungguin sampe jelek. Sekilas Review tentang tukang Tahu Gejrotnya, ramah, humoris, selalu berbahasa inggris, sangat membuat pembeli terhibur, tidak pelit, dan ini point pentingnya “Bersih dan Higienis”, pokoknya perfect lah abang yang satu ini beda banget sama abang-abangan gejrot yang lain, soalnya dia orang yang pandai memecah suasana, disaat pelanggan bete nungguin dan antre lama ada abang gejrot yang selalu berusaha menghibur pelanggannya jempolan deh. Skip, setelah menunggu beberapa waktu akhirnya tiba giliran STB, si abang gejrot bertanya “akang kasep, nugelis gejrotnya mau pedes aja, pedes gila, pedes setengah gila, pedes setan, apa pedes mampus?”gile cadas juga nih abang-abangan. Gaes STB kasih tau nih kalo gaes-gaes mau nyobain beli gejrot disini pasti si abang nawarin 5 pilihan level kepedesan tersebut aseli ngasih cabenya ga kira-kira, bahkan ada juga yang minta cabenya seraup sampe kaga keliatan tuh cobeknya. Untuk seporsi Tahu Gejrot Juragan dipatok dengan harga Rp. 8.000,- terjangkau bukan, soal rasa ga usah ragu gaes, dijamin bikin kecanduan.

Tahu gejrot di padukan dengan es liang teh terlihat sangat segar.

Tahu Gejrot Juragan paling nikmat disantap saat sore hari sambil jalan-jalan ditaman bersama orang tersayang dan ditemani es liang teh, hmm nikmatnya kuliner sederhana dan tak banyak memakan biaya ini, simpel gaes. Sekian dulu ya gaes dan selamat mencoba, prove it by your self and see ya’ll next time.

Dipublikasi di Kuliner | Meninggalkan komentar